Salurkan sumbangan Anda ke Dompet Gus Dur untuk bencana atas nama Yayasan Lembaga Abdurrahman Wahid di Bank Mandiri No. Rekening 070 000 46 89 621 / Bank Mandiri Cabang Menara Bidakara - Jakarta / Kode Swift: BMRIIDJA <---> Transfer your donation for Wasior, Mentawai and Merapi victims through Dompet Gus Dur to Yayasan Lembaga Abdurrahman Wahid (Account Number: 070 000 46 89 621 / Bank Mandiri Cabang Menara Bidakara Jakarta 12190 - Indonesia / SWIFT Code: BMRIIDJA)

Indonesia English


Demokrasi itu bukan hanya tak haram, tapi wajib dalam Islam. Menegakkan demokrasi itu salah satu prinsip Islam, yakni syuro.

News

    Digelar, Renungan HUT ke-70 Gus Dur

    JAKARTA, KOMPAS.com - Gerakan Peduli Pluralisme menggelar renungan memeringati Hari Ulang Tahun ke-70 tokoh pluralisme Abdurrahman Wahid atau Gus Dur, dengan tema "Merawat Pluralisme", Rabu (4/8/2010) di Gedung Persatuan Gereja-gereja Indonesia (PGI), Jakarta. Turut hadir dalam acara renungan tersebut tokoh-tokoh masyarakat dan lintas agama.

    Damien Dematra dari Gerakan Peduli Pluralisme mengatakan, di tengah-tengah meningkatnya aksi kekerasan sebagaimana yang ditunjukkan survei oleh Setara Institute, sikap pluralisme Gus Dur, yang juga mantan ketua PBNU, patut dirawat. "Sikap pluralisme agar dapat dirawat oleh eksekutif, legislatif, yudikatif, serta seluruh lapisan masyarakat. Mereka juga perlu memelihara kebhinnekaan demi keutuhan bangsa," kata Damien.

    Bagi aktivis Gerakan Peduli Pluralisme, Gus Dur adalah seorang pahlawan kemanusiaan. Sepak terjangnya dalam membela sesama dikatakan tak pernah lepas dari pembelaan terhadap eksistensi pluralisme dan perjuangan multikulturalisme dengan gaya yang khas dan tanpa pandang bulu.

    "Gus Dur juga seseorang yang mencintai Allah, bangsa dan negara di atas kepentingan pribadi tanpa mempedulikan pandangan orang. Beliau seseorang yang berjiwa besar yang selalu bergaya sederhana yang telah berjuang mati-matian untuk mengangkat harkat dan martabat kaum yang tertindas dan terdiskriminasi," kata Damien.

    Sumber Berita: Kompas.Com (4 Agustus 2010)