Rakyat Jelata Kehilangan "Opo Jare"

Oleh: Runi Sri Astuti

Jarum jam masih menunjukkan pukul 07.00 saat Mukminatin (65) tiba di halaman Masjid Ulul Albab di kompleks Pondok Pesantren Tebuireng, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Kamis (31/12/2009). Perempuan paruh baya dari Kediri tersebut terlihat kelelahan setelah berjalan kaki sejauh 1,5 kilometer untuk sampai ke masjid.

”Saya minta minum,” ujarnya kepada santri yang berjaga di depan ratusan gelas air minum kemasan. Setelah menghabiskan minumnya, Tin langsung merapikan kerudung dan kain panjang yang dikenakannya.

Ia menceritakan, berangkat dari rumahnya selepas subuh untuk menghadiri acara pemakaman KH Abdurrahman Wahid. Tin menggunakan bus angkutan umum. Namun sayang, bus tidak bisa mengantarnya hingga ke lokasi sehingga ia harus berjalan kaki sejauh 1,5 km.

Di sebelah Tin, ada Nurmunawaroh (48), yang datang dengan suaminya setelah menempuh perjalanan menggunakan sepeda motor dari Probolinggo, Jawa Timur, sejauh lebih dari 130 km. Nur merasa sangat kehilangan dengan kepergian tokoh idolanya menghadap Sang Khalik. Perempuan yang baru menunaikan ibadah haji itu mengatakan selalu menuruti perintah Gus Dur.

”Saya ndak pernah nglanggar opo jare (apa kata) Gus Dur. Ndak tau kalau setelah ini,” ujarnya.

Ia masih ingat saat Pemilu Presiden 2004, Nur kecewa karena Gus Dur gagal menjadi capres. Ia pun menunggu opo jare Gus Dur untuk memilih calon yang maju.

”Buat saya Gus Dur bukan hanya kiai atau guru agama, melainkan pemimpin bangsa Indonesia,” ujar perempuan yang tidak pernah membaca tulisan karya Gus Dur, tetapi tidak pernah absen di setiap pengajian yang dihadiri Presiden ke-4 RI itu.

Nur dan Tin adalah cermin dari para pengagum dan pengikut Gus Dur.

Gus Dur memang begitu menyatu dengan rakyat jelata. Apa yang dikatakan Gus Dur selalu mereka patuhi sehingga lahirlah sebuah istilah yang sangat populer di kalangan masyarakat, khususnya Jawa Timur, yakni opo jare (apa kata) Gus Dur.

Ampuh

Dalam ranah politik, opo jare Gus Dur merupakan senjata yang ampuh untuk menarik simpati massa, utamanya Muslim akar rumput.

Perkataan Gus Dur yang lucu, suka menyindir, bahkan kontroversial terkadang sulit dimengerti oleh rakyat jelata dengan pemikiran sederhananya. Namun anehnya, mereka lebih memilih patuh ketimbang melawan perkataan Ketua Dewan Syura Partai Kebangkitan Bangsa ini.

Seperti ada sebuah kekuatan magis yang dimiliki Gus Dur yang bisa membuat rakyat jelata patuh. Bahkan, pada akhir hayatnya, pengurus Masjid Ulul Albab, tempat jenazah Gus Dur dishalati, harus meminjam nama besar tokoh ini untuk mengendalikan ribuan massa yang datang.

Berkali-kali imbauan dari pengeras suara meminta massa tenang dan tertib, tetapi tak ada yang menghiraukan. Barulah ketika panitia mengatakan ”Sinten ingkang cinta Gus Dur, monggo duduk (siapa yang cinta Gus Dur mari duduk)”, massa kemudian sedikit tenang.

Salah satu kiai sepuh sampai harus diangkat tubuhnya ke atas untuk menenangkan massa. Namun, upaya itu pun tidak membuahkan hasil. Sungguh luar biasa kecintaan masyarakat terhadap Gus Dur.

Air mata mengalir tak terbendung ketika jenazah Gus Dur diusung dari kompleks Masjid Ulul Albab menuju tempat pemakaman di kompleks Pondok Tebuireng. Massa petakziah yang menyemut berebut menyentuh keranda jenazah. Adapun yang lainnya melambaikan tangan kepada Gus Dur.

Selamat jalan, Gus Dur. Rakyat merindukan opo jare-mu.

Sumber: http://bola.kompas.com/read/2010/01/04/08371878/rakyat.jelata.kehilangan.quotopo.jarequot